Jazilul Fawaid: segera menormalkan pendidikan di pesantren dan membantu mengatasi dampak pandemi Covid-19

Jazilul Fawaid, wakil presiden TRIBUNNEWS.COM-MPR, mempertanyakan kebijakan pemerintah untuk menerapkan standar baru. Di satu sisi, pria dari Pulau Bawean, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, melihat pemerintah membuka banyak pusat perbelanjaan dan pusat perbelanjaan dengan mengadopsi perjanjian sanitasi.

“Tapi d” Di sisi lain, ia melihat Jazilul Fawaid di Jakarta mengatakan pada Selasa (6/6/2020) bahwa tidak ada kebijakan pemerintah untuk kembali ke pusat pendidikan agama seperti Pesentren. Dalam masalah kemandirian finansial Peansren, ketika pandemi ke-19 meletus, institusi pendidikan Islam di Indonesia menjadi semakin tidak jelas, dan Jazilul Fawaid percaya bahwa masalah ini tidak boleh diabaikan agar petani terus meremajakan dan tinggal di masyarakat. Untuk melayani pendidikan, ia berharap pemerintah akan membuka kembali program pendidikan bagi petani – agar petani dapat melanjutkan, Jazilul Fawaid menyarankan agar pemerintah memperlakukan petani seperti BUMN dan UMKM sebagai entitas komersial. Penerapan. Pemerintah G sedang merangsang pemulihan. Dia menyesalkan jika pemerintah tidak menghitung kerugian yang diderita petani selama pandemi Covid-19.

Setelah pandemi Covid-19, pria yang suka mengenakan kopiah mengatakan bahwa operasi internal ekonomi tidak berubah dan orang-orang jatuh ke dalam kemiskinan. Dia berkata: “Jika dunia pendidikan tidak bergerak, masyarakat akan menjadi bodoh.” Oleh karena itu, ia berharap bahwa kedua sektor ekonomi dan dunia pendidikan harus digulingkan dengan baik pada saat yang bersamaan. .

Dari anggaran 695 triliun dolar AS yang disiapkan oleh pemerintah untuk memulihkan ekonomi nasional, Jazilul Fawaid berharap memiliki anggaran yang cukup untuk menyelesaikan masalah petani dan pendidikan. Menurutnya, pendidikannya sangat penting agar petani bisa kembali normal. “Saya khawatir jika tidak ditangani dengan cepat, Indonesia akan mengalami generasi ketidaktahuan,” kata Jazirule Fawaid. Ketika sekolah-sekolah Islam dan sekolah asrama ditutup, banyak orangtua mengeluh. Kegagalan proses pendidikan telah mengakibatkan banyak anak-anak mereka duduk di taman kanak-kanak atau sekolah permainan dan gadget online. “Situasi ini tidak bisa berlanjut,” kata Jazilul. Dalam uraian di atas, Jazilul bersikeras bahwa Kementerian Agama segera membuka proses pengajaran Pesantren. Pemerintah harus segera membantu menyelamatkan petani dengan mengimplementasikan perjanjian Covid-19 tentang petani. “Perjanjian pusat perbelanjaan sudah ada. Sejauh ini, periode petani belum berakhir.” Apakah Anda harus menunggu sampai? “Dia menambahkan.-Sebagai lembaga pengajaran, Jazilul Fawaid menekankan bahwa petani harus berpartisipasi dan mematuhi peraturan kesehatan yang dikeluarkan oleh pemerintah. Dia mengatakan: — Alumni PMII mengatakan bahwa kesehatan Pesantren Aturannya harus berbeda dengan aturan kesehatan di sekolah umum. Dia menambahkan: “Jika di mal, orang yang datang dan pergi dibatasi dan bergiliran.

Menurut sudut pandangnya, petani adalah lembaga pendidikan yang memiliki jangkauan kegiatan sendiri dan dapat melakukan kegiatan 24 jam di asrama atau area asrama. Seperti yang dikatakan Jazilul Fawaid, perjanjian kesehatan yang ada harus mencakup 24 jam .

“Terapkan sistem isolasi yang ketat. Yang paling penting, pemerintah harus menyiapkan masker, pembersih tangan, dan alat pengujian medis.

Leave a Comment

download s128 apk_s128 apk_adu ayam saigon