Pastikan bahwa disiplin tersebut mematuhi kebiasaan sosial baru dari peraturan kesehatan

TRIBUNNEWS.COM – Disiplin menerapkan prosedur sanitasi selama pandemi harus menjadi kebiasaan baru bersosialisasi di masyarakat.

“Tidak lagi penting bagi kita untuk hidup di daerah hijau, kuning atau bahkan hitam. Kita harus mengikuti Wakil Ketua Dewan Konsultatif Pemerintah Indonesia Lestari Moerdijat dalam sebuah pernyataan tertulis pada hari Kamis:” Perjanjian sanitasi untuk tanggapan Covid-19 “Cuci tanganmu, pakai topeng dan pertahankan kebiasaan baru selama pandemi. 9/7)

Peneguhan dari Rerie, salam akrab dari Lestari, membuat mencuci tangan, berlindung, dan menjaga jarak menjadi kebiasaan sosial baru, ini mencerminkan Banyak negara yang terkena dampak gelombang kedua Covid-19 spread-19 .

Anggota parlemen dari partai NasDem mengutip contoh-contoh Korea Selatan, Cina dan “Australia”, yang pada awalnya diyakini mampu mengendalikan penyebaran Covid-19 .– –Namun, dia menambahkan bahwa karena banyak dari pemerintah ini menghadapi penghormatan warga yang semakin santai terhadap perjanjian kesehatan, negara ini mulai melonggarkan pembatasan sosial dan ancaman terbesar dari penyebaran gelombang kedua Covid-19 telah muncul. Dia mengatakan: “Faktanya, di Australia, kita harus menerapkan kebijakan karantina di Melbourne, kota terbesar kedua di Australia, untuk mengurangi kemungkinan penularan yang meluas. “Faktanya, dia menambahkan bahwa penerapan kebijakan segregasi jelas akan berdampak pada sektor ekonomi Australia.

Untuk Indonesia, disiplin saat ini membutuhkan keseimbangan antara kesehatan dan manajemen ekonomi selama pandemi. Di banyak negara, proporsi pelaksanaan perjanjian kesehatan harus lebih tinggi daripada tingkat masyarakat.Rerie mengutip laporan Kelompok Kerja Manajemen Dipercepat Covid-19, Rabu (8/7), yang mencatat peningkatan hingga 1.853 pasien korona-positif per hari. Rerie prihatin dengan hal ini.-Selain itu, juru bicara pemerintah Rerie mengatakan bahwa rilis data menyebutkan dua alasan yang mungkin untuk peningkatan besar dalam jumlah pasien positif Covid-19, yaitu, jumlah inspeksi yang dilakukan oleh pemerintah dan pemeliharaan seperti Jarak perilaku disiplin. Menurut Rerie, -19 dalam kondisi yang sangat mengkhawatirkan saat ini.

“Jika disebutkan lebih dan lebih, jumlah tes positif untuk Covid-19 akan meningkat secara signifikan. Ini berarti bahwa banyak orang masih “

Sayangnya, Rerie menunjukkan bahwa banyak orang belum didisiplinkan untuk menerapkan prosedur kebersihan, dan sebagai akibatnya penyebaran virus korona terus terjadi dan menyebar lebih luas. Untuk mengembangkan tes, Rerie berharap Pemerintah dan semua sektor masyarakat dapat mencuci tangan, memakai topeng dan menjauh dari kebiasaan baru masyarakat.Rerie menjelaskan bahwa tujuannya adalah untuk menghentikan penyebaran Covid-19. Dia menambahkan bahwa jika pasien Covid-19 yang positif melonjak, dampaknya akan menyebar ke bidang sosial ekonomi.

Menurut Rerie, hanya dengan mengamati disiplin dengan menerapkan perjanjian manajemen kesehatan Covid-19 kita dapat melakukan kegiatan ekonomi sambil mengendalikan penyebaran Covid-19.

Leave a Comment

download s128 apk_s128 apk_adu ayam saigon