Hidayat Nur Wahid meminta pemerintah untuk menyelidiki TKA ilegal di Kendari

TRIBUNNEWS.COM-Wakil Ketua Konferensi Konsultatif Rakyat Indonesia (MPR RI), Hidayat Nur Wahid, meminta pemerintah untuk secara serius menyelesaikan masalah penyebaran virus korona, menegakkan hukum dan peraturan, dan menyelidiki 49 orang secara seksama Masuknya Pekerja Asing Ilegal (TKA) dari Cina ke Sulawesi di Cina tenggara.

Hidayat, umumnya dikenal sebagai HNW, menyatakan bahwa Menteri Luar Negeri Republik Indonesia menekankan bahwa sejak 2 Februari 2020, Menteri Hukum dan Peraturan Hak Asasi Manusia mengumumkan larangan masuk atau transit warga negara Tiongkok. Permenkumham Nomor 7 tentang Persetujuan Visa dan Izin Tinggal Tahun 2020 masih berlaku sebagai bagian dari upaya pencegahan masuknya virus Corona. Peraturan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri, Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia, dll. Bahkan jika mereka hanya memegang visa pengunjung, mereka tidak boleh (sesuai dengan keputusan Kementerian Luar Negeri) memasuki Indonesia. Menurut peraturan Menteri Kehakiman dan Hak Asasi Manusia, pendaftaran dilakukan selama 14 hari tanpa karantina. Kalaupun berasal dari China, mereka adalah negara asal virus corona dan penyebarannya. Ini membutuhkan penelitian mendalam. Sebagai bukti keparahan pengobatan virus corona. Dan memainkan efek jera. Untuk menghindari terulangnya, “katanya dalam siaran pers Jakarta.

Untuk secara ceroboh, individu-individu dengan kekayaan besar percaya bahwa Presiden Joko Widodo harus mengikuti langkah-langkah ketat yang diambil oleh Presiden Filipina Rodrigo Duterte Untuk mengatasi kesulitan ini, masalah Crown diberhentikan pejabat imigrasi yang memungkinkan orang asing untuk masuk dari Cina karena wabah virus Corona di negara itu.

“Ini harus dipertimbangkan untuk menunjukkan bahwa pemerintah Indonesia benar-benar serius Menegakkan aturan dan menyelesaikan masalah ini. Ia mengatakan: ‚ÄúSelain itu, oknum-oknum berpenghasilan tinggi juga meminta agar mereka yang memberikan informasi palsu kepada Polda Sulawesi Tenggara (Sudan) juga perlu diusut tuntas. Hal itu kemudian dicatat oleh warga lokal di Sulawesi Tenggara. , Ada informasi tentang pekerja asing yang tiba di daerah itu dari Cina – mereka kemudian diperiksa di kantor polisi di wilayah Sulawesi Tenggara.Katakan bahwa TKA hanya mengeluarkan visa ke Jakarta, yang dianggap menyebarkan scam. Menurut laporan Kementerian Imigrasi dan Imigrasi (Kemenakertrans), TKA tersebut bukan berasal dari Jakarta, melainkan TKA yang baru saja mendapatkan visa kunjungan dari luar Indonesia.Oleh karena itu, menurut informasi dalam video viral tersebut, TKA ilegal yang masuk ke wilayah Indonesia.

“Kepala Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara meminta maaf. Tentunya karena informasi tentang Kapurda memang telah dikoreksi oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Imigrasi serta Kementerian Hukum dan HAM. Warga juga harus difilmkan. Jadi bagaimana dengan mereka yang memberikan informasi palsu kepada kepala polisi distrik? Katanya.

HNW mengapresiasi keseriusan para anggota DPRD Sultra yang menuntut segera pemulangan TKA. Namun, situasi ini tidak boleh berhenti sampai di situ, dan perlu dilakukan penyelidikan penuh untuk membuatnya. Menjadi kursus biasa. Dia menyimpulkan: “Jika Anda benar-benar ingin mengatasi mahkota, maka Anda harus menerapkan aturan ketat, bukan untuk investasi, keselamatan dan keamanan rakyat dan negara. Corona diabaikan … Jangan gegabah! “

Leave a Comment

download s128 apk_s128 apk_adu ayam saigon