Gus Jazil: Hidup sangat berharga

Jazilul Fawaid, Wakil Presiden TRIBUNNEWS.COM-MPR, menyambut kedatangan Eti Binti Toyib Anwar, seorang pekerja imigran Indonesia dari Majalenka, India. Dia telah dipenjara sejak 2002 karena dicurigai meracuni majikannya dan menghindari ancaman hukuman mati di Arab Saudi. Pada Senin sore (6/7/2020), Eti tiba di Soekarno Hatta (Soetta) di Bandara Tangerang di Banten.

“Alhamdulillah telah mengambil banyak nyawa dalam pandemi Covid-19, tetapi ada jiwa yang bisa menyelamatkannya. Kehidupan sebagai warga negara Indonesia sangat berharga. Menyelamatkan nyawa warga negara untuk menyelamatkan ini adalah esensi kemanusiaan,” Jazilul Fawaid mengatakan setelah bertemu Eti Binti Toyib di ruang VIP Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta di Tangerang, Banten dari Senin hingga siang (6/7/2020). Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziah dan Benny Ramdani, kepala Biro Perlindungan Pekerja Imigran Indonesia (BP2MI), juga menyambut baik Eti Binti Toyib kedatangan. Berbagai organisasi, termasuk Amil Zakat Infaq Institute dan Shodaqoh Nahdlatul Ulama (LAZISNU) dan PKB, membayar biaya agen sesuai dengan persyaratan pemberi kerja. Jazilul berkata: “Ini adalah hukum Arab Saudi. Qisas adalah hukum kehidupan. Namun, itu dapat dicapai dengan membayar diyat keluarga yang memaafkan si pembunuh.” Jazilul, yang biasa dikenal dengan Gus Jazil, mengatakan. -Gus Jazil mengungkapkan bahwa ahli waris majikannya menuntut yyat yang sangat tinggi agar total R $ 30 juta atau Rs 107 crore diampuni. Tidak dieksekusi. Namun, melalui metode yang berbeda, ahli waris akhirnya setuju untuk membayar Rp. 15,2 miliar. Teman-teman PKB dan sponsor utama LAZISNU telah mengumpulkan dana untuk membayar diyat dalam dua tahun untuk menyelamatkan Eti Binti Toyib dari hukuman mati. Kasus Eti telah berlanjut sejak tahun 2001, dan ia juga telah ditahan selama 19 tahun.

“Jadi, sebagai ketua MPR, kami selalu mengundang siapa pun untuk mempromosikan kerjasama timbal balik antara orang-orang dalam keadaan apa pun. Selain itu, mereka adalah pejuang valuta asing yang bekerja di luar negeri. Eti hanya bekerja selama 1 tahun Delapan bulan, tetapi dijatuhi hukuman 19 hari. Koordinator Kepulauan Nasional Qur’an mengatakan: “Kita seharusnya tidak lagi berperang melawan warga negara kita dan saudara-saudara kita di luar negeri, tetapi kemudian mereka diserang oleh kasus ini dan diulang lagi. “Dia mengatakan di Arab Saudi:” Namun, pesannya adalah bahwa, atas nama kemanusiaan, warga kita tidak boleh dipenggal atau dihukum mati untuk kasus-kasus yang tidak jelas seperti Ms. Eti. “Diumumkan. Dibebaskan dari hukuman dan kembali ke rumah. Dia berkata:” Alhamdulillah, kita dapat dibebaskan dari hukuman. ” Saya berterima kasih kepada semua orang atas dukungan mereka. Saya harap semua orang punya pelajaran. Saya hanya bisa berdoa. “Dia mengatakan dia senang dan senang kembali ke Indonesia. Selama hukuman seumur hidup 19 tahun penjara, Eti Binti Toyib membaca” Al-Quran “di samping pekerjaan lain. Dia juga mengatakan bahwa dia tidak ingin menjadi PMI lagi. : “Ya, sudah sangat tua. Sudah di penjara. Kapok.

Etty mengatakan dia tidak dituduh meracuni majikan. “Bos saya pergi sendirian ke Jeddah.” Di pagi hari, dia sarapan bersama istrinya. Di malam hari, makanlah di luar. Saya tidak bersalah. Ketika saya pergi ke pengadilan, saya diinterogasi dan akhirnya dijatuhi hukuman mati. Saya hanya sabar. Biarkan Tuhan yang menjawab nanti, “katanya.

Leave a Comment

download s128 apk_s128 apk_adu ayam saigon